Tips Menetapkan Output dari Perintah Linux ke Variabel

Ketika Anda menjalankan perintah, itu menghasilkan semacam output: baik hasil dari suatu program  atau pesan status / kesalahan dari rincian eksekusi program. Terkadang, Anda mungkin ingin menyimpan output dari suatu perintah dalam variabel untuk digunakan dalam operasi selanjutnya.

Dalam posting ini, kami akan meninjau berbagai cara untuk menetapkan output dari perintah shell ke variabel, khusus berguna untuk tujuan skrip shell.

Untuk menyimpan output dari perintah dalam variabel, Anda dapat menggunakan fitur substitusi perintah shell dalam formulir di bawah ini:

variable_name=$(command)
variable_name=$(command [option …] arg1 arg2 …)
ATAU
variable_name=’command’
variable_name=’command [option …] arg1 arg2 …’

Di bawah ini adalah beberapa contoh penggunaan substitusi perintah.

Dalam contoh pertama ini, kami akan menyimpan nilai who(yang menunjukkan siapa yang login pada sistem) dalam CURRENT_USERS pengguna variabel :

$ CURRENT_USERS = $ (who)
Kemudian kita bisa menggunakan variabel dalam kalimat yang ditampilkan menggunakan perintah seperti:

$ echo -e “Pengguna berikut masuk pada sistem: \ n \ n $ CURRENT_USERS”
Pada perintah di atas: perintah -e berarti menginterpretasikan setiap urutan escape (seperti baris baru) yang digunakan. Untuk menghindari pemborosan waktu dan juga memori, cukup lakukan penggantian perintah dalam perintah echo sebagai berikut:

$ echo -e “Pengguna berikut dicatat di sistem: \ n \ n $ (who)”

Selanjutnya, untuk menunjukkan konsep menggunakan bentuk kedua; kita dapat menyimpan jumlah total file dalam direktori kerja saat ini dalam variabel yang dipanggil FILES dan diulang kemudian sebagai berikut:

$ FILES = `sudo find. -type f -print | wc -l`
$ echo “Ada $ FILES di direktori kerja saat ini.”

Sekian tips dari kami tentang Menetapkan Output dari Perintah Linux ke Variabel.