Cara Menggunakan File Konfigurasi SSH Khusus Pengguna

Setelah kemarin sempat menulis tentang membuat file konfigurasi, maka sekarang kami akan sedikit berbagi kepada anda tentang bagaimana cara menggunakan file konfigurasi SSH khusus pengguna yang di tutorial sebelumnya kita sudah membuatnya.

Langkah Pertama,Buka file konfigurasi dengan editor favorit Anda:

$ vi ~ /.ssh/config

Dan tentukan bagian yang diperlukan:

Host fedora25
HostName 192.168.56.15
Port 22
ForwardX11 no

Host centos7
HostName 192.168.56.10
Port 22
ForwardX11 no

Host ubuntu
HostName 192.168.56.5
Port 2222
ForwardX11 yes

Host *
User buycloud
IdentityFile ~/.ssh/id_rsa
Protocol 2
Compression yes
ServerAliveInterval 60
ServerAliveCountMax 20
LogLevel INFO

Penjelasan rinci tentang opsi konfigurasi ssh di atas.

  1. HostName – mendefinisikan nama host asli untuk login, atau Anda dapat menggunakan alamat IP numerik, itu juga diizinkan (baik pada baris perintah dan dalam spesifikasi HostName ).
  2. Pengguna – menentukan pengguna untuk login.
  3. Port – mengatur nomor port untuk dihubungkan pada host jarak jauh, standarnya adalah 22 . Gunakan nomor port yang dikonfigurasi dalam file konfigurasi sshd host jarak jauh.
  4. Protokol – opsi ini mendefinisikan versi protokol yang seharusnya didukung oleh ssh berdasarkan preferensi. Nilai yang biasa adalah ‘1’ dan ‘2’ , beberapa versi harus dipisahkan dengan koma.
  5. IdentityFile – menentukan file dari mana identitas pengguna DSA, Ed25519, RSA atau ECDSA.
  6. ForwardX11 – menentukan apakah koneksi X11 akan secara otomatis dialihkan melalui saluran aman dan DISPLAY ditetapkan. Ini memiliki dua nilai yang mungkin “ya” atau “tidak” .
  7. Kompresi – digunakan untuk mengatur kompresi selama koneksi jarak jauh dengan nilai “ya” . Standarnya adalah “tidak” .
  8. ServerAliveInterval – menetapkan interval waktu habis dalam hitungan detik setelahnya jika tidak ada respons (atau data) diterima dari server, ssh akan mengirim pesan melalui saluran terenkripsi untuk meminta tanggapan dari server. Nilai default adalah 0 , artinya tidak ada pesan yang akan dikirim ke server, atau 300 jika opsi BatchMode telah ditentukan.
  9. ServerAliveCountMax – mengatur jumlah pesan server yang hidup yang dapat dikirim tanpa ssh menerima tanggapan dari server.
  10. LogLevel – mendefinisikan tingkat verbositas yang digunakan saat mencatat pesan dari ssh. Nilai yang diperbolehkan meliputi: QUIET, FATAL, ERROR, INFO, VERBOSE, DEBUG, DEBUG1, DEBUG2, dan DEBUG3. Dan standarnya adalah INFO.

Cara standar untuk menyambung ke host Linux jarak jauh (CentOS 7 – dalam kasus saya), yang didefinisikan pada bagian dua dari file konfigurasi di atas, kita biasanya mengetik perintah di bawah ini:

$ ssh -i ~ /.ssh/id_rsa -p 22 buycloudt@192.168.56.10

Namun, dengan menggunakan file konfigurasi ssh client, kita cukup mengetik perintah berikut:

$ ssh centos7

Anda dapat menemukan lebih banyak opsi dan contoh penggunaan di halaman konfigurasi klien ssh:

$ man ssh_config